• Latest News

    Tuesday, 15 March 2016

    Benarkah Ngorok/Mendengkur Berpotensi Memicu Pertumbuhan Kanker

    Benarkah Ngorok/Mendengkur Berpotensi Memicu Pertumbuhan Kanker

    Mendengkur sering dikaitkan dengan obesitas, kurang berolahraga, dan pilihan gaya hidup miskin. Anda tahu bahwa hal ini merupakan gejala gangguan tidur yang mendasar, dan Anda bahkan mungkin menyadari secara langsung bahwa itu benar-benar dapat meletakkan beban pada hubungan Anda.

    Anda mungkin tidak tahu bahwa mendengkur dikaitkan dengan pertumbuhan kanker. Jika Anda terengah-engah dan menemukan diri Anda dalam keadaan panik instan, Anda mengalami reaksi umum dari resiko terkenanya kanker. Kanker menakutkan. Hal ini membuat ketakutan terbesar orang-orang yang telah kehilangan orang yang dicintai untuk segala bentuk penyakit terutama kanker.

    Jadi, mendengar bahwa mendengkur dapat meningkatkan risiko terkena kanker adalah cukup menakutkan.

    Anda mungkin penuh sejumlah besar pertanyaan. Artikel ini akan membantu Anda memahami mengapa hal ini begitu penting untuk mengambil langkah yang diperlukan untuk berhenti mendengkur.

    Apakah Anda bisa merasakan bahwa anda tidur mendengkur ?
    Apakah Anda pernah bangun di pagi hari dan hanya merasa lelah? Saat beraktivitas di pagi hari merasa cepat kelelahan dan rasa kantuk yang kunjung cepat datang. Itu terjadi karena ketika Anda tertidur dan lidah jatuh ke belakang rahang Anda, Jaringan langit-langit lunak dan tenggorokan Anda akan bergetar. Hal ini menyebabkan suara bunyi dengkuran. Kedengarannya cukup berbahaya, kan? Ini berarti aliran udara yang masuk ke paru-paru akan terhambat!

    Paru-paru Anda membutuhkan oksigen sama banyaknya ketika Anda tidur maupun seperti saat Anda terjaga. Jadi, jika jaringan menghalangi aliran udara tubuh harus bekerja bahkan lebih keras untuk mendapatkan oksigen. Hal ini membuat otak Anda sangat sulit untuk bersantai dan mengisi ulang karena terus-menerus membantu anda untuk bernapas walaupun disaat tidur.

    Harus dicatat bahwa mungkin Anda menganggap mendengkur adalah hal biasa, tetapi bisa menjadi gejala apnea tidur obstruktif. Dalam kasus ini, otak harus bekerja lebih keras sepanjang malam untuk membuat Anda tetap hidup karena sering membantu agar kebutuhan oksigen tetap tercukupi.

    Oleh sebab itu Anda merasa lelah di hari berikutnya. Anda mungkin tidak ingat bahwa anda mendengkur, tetapi tubuh Anda ingat. Jadi mendengkur saat tidur membuat otak lebih berat bekerja sehingga sulit untuk membiarkan otak beristirahat. Hal tersebut merampas kualitas dan kuantitas tidur Anda, sehingga meningkatkan risiko Anda untuk terkena kanker.



    Penyakit datangnya hanya dari Allah swt, kesembuhan datangnya hanya dari Allah swt.
    Semoga Bermanfaat

    waallahu a'lam bishawab
    • Blogger Comments
    • Facebook Comments

    5 komentar:

    Item Reviewed: Benarkah Ngorok/Mendengkur Berpotensi Memicu Pertumbuhan Kanker Rating: 5 Reviewed By: Unknown
    Scroll to Top