• Latest News

    Monday, 18 April 2016

    Hepatitis B: Penyebab, Gejala dan Pengobatan

    Hepatitis B: Penyebab, Gejala dan Pengobatan

    Hepatitis B adalah infeksi hati yang disebabkan oleh virus hepatitis B. Ini adalah penyebab utama dari hepatitis kronis, sirosis dan karsinoma hepato selular. Virus ini ditemukan dalam darah dan cairan tubuh dan ditularkan melalui akses ke selaput lendir bebas terinfeksi individu atau aliran darah. Virus hepatitis B (VHB) adalah masalah utama kesehatan global, dengan angka kematian tahunan yang mirip dengan malaria.

    Bagi kebanyakan orang, hepatitis B adalah penyakit jangka pendek yang menyebabkan tidak ada kerusakan permanen. Bagi yang lain, itu dapat menjadi infeksi kronis yang dapat berpotensi menyebabkan kanker hati. nfeksi VHB bisa dicegah dengan imunisasi, dan infeksi kronis dapat berhasil diobati dengan obat antivirus.

    Apa itu hepatitis B?
    Hepatitis B adalah virus yang dapat menginfeksi dan mengobarkan hati. Itu adalah virus DNA yang mengintegrasikan ke dalam kromosom (genom) individu. VHB sangat berbahaya karena itu bisa menginfeksi manusia tanpa mereka sadari, dan, pada gilirannya, mereka yang terinfeksi tanpa sadar dapat menularkan virus kepada orang lain.

    Beberapa individu terinfeksi kronis dengan sudah melewati periode awal infeksi. Bagi mereka yang menjadi terinfeksi kronis, virus dapat terus menyerang hati dari waktu ke waktu tanpa terdeteksi, menyebabkan kerusakan hati yang berpotensi ireversibel.

    Tingkat infeksi tertinggi di antara laki-laki berusia 25-44 tahun. Pada tahun 2013, diperkirakan 19,764 orang di AS baru saja terinfeksi dengan hepatitis B. di Global, diperkirakan bahwa lebih dari 2 miliar orang telah terinfeksi VHB. 240 juta orang memiliki infeksi kronis, dan kira-kira 600.000 orang mati dari terkait penyakit hati (VHB) setiap tahun.

    Penyebab hepatitis B
    Hepatitis B ditularkan ketika darah, semen atau cairan tubuh lain dari orang yang terinfeksi dengan virus memasuki tubuh seseorang yang tidak terinfeksi, apakah itu melalui sebuah tusukan pada kulit, jarum bersama atau pertukaran cairan tubuh.

    Ini dapat terjadi melalui ibu saat bayi lahir, seks dengan pasangan yang terinfeksi, berbagi jarum, jarum suntik atau peralatan lain obat-injeksi, teknik tato tidak aman atau bahkan berbagi kebersihan alat seperti pisau cukur atau sikat gigi. Praktik-praktik medis yang aman, seperti menggunakan peralatan medis, juga dapat menyebabkan infeksi VHB.

    VHB bisa bertahan di luar tubuh untuk setidaknya 7 hari. Selama waktu ini, virus masih dapat menyebabkan infeksi jika memasuki tubuh orang yang tidak dilindungi oleh vaksin.

    Gejala hepatitis B
    Infeksi paling akut hepatitis B terjadi selama masa kanak-kanak dan jarang didiagnosis karena kurangnya gejala yang jelas. Waktu rata-rata dari paparan onset gejala adalah 90 hari setelah eksposur terhadap virus telah terjadi.

    Ketika gejala hadir, yaitu seperti flu (demam, nyeri sendi, kelelahan, mual, muntah) dan dapat berlangsung di mana saja dari beberapa minggu sampai 6 bulan.

    Gejala Infeksi VHB akut lainnya termasuk:
    • Urin gelap
    • Buang air besar berwarna seperti tanah liat
    • Penyakit kuning (kuning pada kulit dan mata).

    Tes dan diagnosis hepatitis B
    Tes darah tersedia untuk mendiagnosis Infeksi VHB akut dan kronis.
    Kelompok berikut harus disaring terhadap risiko hepatitis B:
      Hepatitis B: Penyebab, Gejala dan Pengobatan
    • Bayi yang lahir dari ibu dengan VHB
    • Pasangan seks orang terinfeksi
    • Orang-orang yang aktif secara seksual yang tidak berada dalam hubungan monogami murni jangka panjang
    • Pria yang berhubungan seks dengan pria
    • Pengguna narkoba suntikan
    • Rumah tangga, kontak orang dengan Infeksi VHB kronis
    • Pekerja perawatan kesehatan dan keselamatan publik pada risiko dari paparan darah klien atau cairan tubuh yang terkontaminasi darah
    • Selain itu, sangat penting bahwa semua wanita hamil disaring untuk hepatitis B; Jika ditemukan positif, penting bagi bayi untuk divaksinasi dan menerima hepatitis B immune globuline (HBIG) dalam waktu 12 jam kelahiran.
    Infeksi kronis hepatitis B
    Hepatitis B menjadi kronis ketika virus tetap dalam darah setahun setelah periode infeksi akut. Kecuali diobati dengan obat. Kebanyakan orang tidak memiliki keluhan fisik dengan infeksi kronis sementara beberapa penderita mungkin memiliki keluhan terus-menerus sakit perut, kelelahan yang terus-menerus dan nyeri sendi.

    Infeksi kronis terbesar antara anak-anak yaitu 90% bayi dan hingga 50% dari anak usia 1 – 5 tahun akan tetap kronis terinfeksi VHB setelah awal infeksi. Sebagai perbandingan, hanya 5% orang dewasa yang terinfeksi dengan hepatitis B untuk berkembang menuju infeksi kronis.

    Pengobatan hepatitis B
    Tidak ada pengobatan khusus atau obat untuk Infeksi VHB akut; perawatan suportif disarankan berdasarkan gejala. Ada sebuah protokol Post-Exposure "prophylaxis" yang terdiri dari VHB vaksinasi dan HBIG diberikan sebelum mengembangkan infeksi akut. Protokol ini mengurangi tingkat infeksi akut.

    Untuk Infeksi VHB kronis, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) merekomendasikan memperlakukan individu dengan obat antivirus. Guna virus berhenti dari mereplikasi untuk mencegah progresi ke penyakit hati yang serius.

    Individu yang terinfeksi kronis dapat mengembangkan kanker hati sirosis secara cepat dan tanpa peringatan. Kebanyakan orang dengan kanker hati mati dalam beberapa bulan setelah didiagnosis. Orang-orang dengan Infeksi VHB kronis memerlukan evaluasi medis berkelanjutandan USG hati setiap 6 bulan untuk memantau kerusakan hati atau perburukan penyakit.

    Pencegahan hepatitis B
    Hepatitis B: Penyebab, Gejala dan PengobatanVaksin terhadap VHB telah tersedia sejak 1982. Vaksin adalah serangkaian tiga suntikan; injeksi pertama diberikan diikuti oleh kedua setidaknya 1 bulan setelah dosis pertama. Dosis ketiga diberikan 6 bulan setelah dosis pertama.

    Hepatitis B adalah salah satu penyakit menular paling umum di seluruh dunia, bertanggung jawab untuk lebih dari 600.000 kematian setiap tahunnya. 

    Vaksinasi terhadap HBV telah tersedia sejak 1982, dan pelaksanaannya secara global telah mengakibatkan penurunan prevalensi Infeksi VHB kronis pada anak-anak yang sangat mengesankan. Pendidikan kesehatan publik serta peran vaksinasi, pencegahan transmisi dan penggunaan skrining adalah suatu keharusan untuk mencegah penyebaran global hepatitis B.


    Penyakit datangnya hanya dari Allah swt, kesembuhan datangnya hanya dari Allah swt.
    Semoga Bermanfaat

    waallahu a'lam bishawab
    • Blogger Comments
    • Facebook Comments

    0 komentar:

    Post a Comment

    Item Reviewed: Hepatitis B: Penyebab, Gejala dan Pengobatan Rating: 5 Reviewed By: Unknown
    Scroll to Top