• Latest News

    Friday, 22 April 2016

    Minyak Ikan: Manfaat Kesehatan, Fakta dan Penelitian

    Minyak Ikan: Manfaat Kesehatan, Fakta dan Penelitian
    Minyak ikan datang dari lemak ikan, juga dikenal sebagai ikan berminyak, khusus jaringan lemak ikan, seperti ikan trout, makarel, tuna, ikan haring, sarden, dan salmon. Minyak ikan memiliki ketertarikan bagi ahli gizi dan profesional kesehatan karena dua bahan utama: DHA (docosahexaenoic acid) dan EPA (asam eicosapentaenoic) - kedua jenis Omega-3 asam lemak.

    Apa itu Omega-3 asam lemak?
    Omega-3 asam lemak adalah jenis lemak yang sering ditemukan pada tanaman dan minyak kehidupan laut. Ada dua jenis yang terdapat banyak didalam lemak ikan (minyak ikan):
    • Asam eicosapentaenoic (EPA) adalah Omega-3 asam lemak yang ditemukan dalam ikan berlemak. Ketika kita berbicara tentang omega-3 asam lemak ikan, kita biasanya mengacu EPA. EPA adalah pendahulu untuk prostaglandin-3, Agregasi trombosit inhibitor, tromboksan-2, dan leukotrien-5. Ikan tidak menghasilkan EPA, mereka mendapatkannya dari ganggang yang mereka makan.
    • DHA (docosahexaenoic acid) adalah omega-3 asam lemak yang merupakan komponen utama retina manusia (dalam mata), sperma, dan korteks serebral (di otak).
    Minyak yang ada didalam ikan berisi hingga 30% minyak; angka ini dapat bervariasi. Ikan putih, di sisi lain, hanya mengandung konsentrasi tinggi minyak dalam hati, dan memiliki lebih sedikit minyak. Selain asam lemak omega-3, minyak ikan juga merupakan sumber yang baik untuk vitamin a dan D. 

    Ahli kesehatan sering mengatakan bahwa minyak ikan memiliki manfaat kesehatan lain dari ikan putih. Namun, rekomendasi mereka pernah telah compellingly terbukti secara ilmiah dalam studi populasi besar.

    Banyak otoritas kesehatan di dunia mengutarakan bahwa untuk mengkonsumsi banyak ikan berminyak atau mengambil suplemennya, karena banyak manfaat kesehatan yang didapat. Studi selama sepuluh tahun terakhir telah menghasilkan hasil yang beragam tentang manfaat dari diet asupan minyak ikan.

    Manfaat kesehatan dari minyak ikan
    Selama sepuluh tahun terakhir, telah ada lusinan studi mengenai minyak ikan dan omega-3. Minyak ikan dikatakan memiliki sejumlah manfaat kesehatan jika mereka dimasukkan dalam diet manusia, termasuk:

    1) Multiple sclerosis (MS)
    Minyak ikan dikatakan untuk membantu orang dengan MS. Namun, sebuah studi yang dilakukan oleh peneliti dari University Hospital di Bergen, Norwegia, pada bulan April 2012 menemukan bahwa omega-3 asam lemak tidak membantu orang dengan MS.

    2) kanker prostat
    Minyak ikan dapat mengurangi risiko seseorang mengembangkan kanker prostat jika mereka mengikuti diet rendah lemak.

    3) depresi pasca-natal (post-partum)
    Minyak ikan yang dikonsumsi selama kehamilan dapat membantu melindungi ibu dari depresi post-partum - Dr Michelle, dari Universitas Connecticut sekolah keperawatan, kata setelah melaksanakan sebuah studi di 2011 "DHA konsumsi selama kehamilan memiliki potensi untuk mengurangi gejala depresi pasca melahirkan." 

    4) manfaat bagi mental kesehatan
    Studi yang dilakukan tahun 2007 menyarankan bahwa minyak ikan dapat membantu orang dengan masalah perilaku, khususnya dengan ADHD. 8 minggu studi menunjukkan bahwa anak yang mengkonsumsi antara 8 dan 16 gram per hari dari EPA dan DHA (rantai panjang omega-3 asam lemak yang ditemukan dalam minyak ikan) menunjukkan peningkatan yang signifikan dalam perilaku mereka (dinilai oleh kedua orang tua mereka dan psikiater yang bekerja dengan mereka).

    5) bermanfaat meningkatkan memori
    Asupan asam lemak Omega-3 dapat membantu meningkatkan memori kerja pada orang dewasa muda yang sehat, para peneliti melaporkan dalam jurnal PLOS One (Oktober 2012 masalah).

    6) bermanfaat bagi kesehatan jantung
    Minyak Ikan: Manfaat Kesehatan, Fakta dan PenelitianOmega-3 asam lemak yang ditemukan dalam minyak ikan dapat melindungi jantung dari stres mental. Sebuah studi penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Amerika Fisiologi - Peraturan, Integratif, dan perbandingan fisiologi mengungkapkan bahwa orang-orang yang mengkonsumsi minyak ikan suplemen lebih dari satu bulan mengalami lebih sedikit stres mental dalam pengukuran kesehatan kardiovaskuler.

    sebuah penelitian 2011, di sisi lain, dilakukan oleh para peneliti di Universitas Teknologi Michigan, menemukan bahwa konsumsi minyak ikan dapat meningkatkan alirandarah dengan mengurangi kadar trigliserida, serta memperlambat laju pertumbuhan akibat plak.

    7) perlindungan dari penyakit Alzheimer
    Klaim dibuat selama bertahun-tahun bahwa konsumsi minyak ikan secara teratur akan membantu mencegah orang untuk mengembangkan penyakit Alzheimer. Sebaliknya, sebuah studi yang diterbitkan dalam neurologi di 2007 melaporkan bahwa diet ikan, omega-3 minyak, buah dan sayuran mengurangi demensia dan resiko Alzheimer.

    8) bermanfaat bagi penglihatan
    Konsumsi makanan yang memadai DHA melindungi orang-orang dari kehilangan penglihatan yang berkaitan dengan usia, peneliti Kanada dilaporkan dalam jurnal investigasi Optalmologi & Visual Science.

    9) epilepsi
    Sebuah studi tahun 2014 yang diterbitkan dalam jurnal neurologi, bedah syaraf & psikiatri klaim epilepsi dapat mengurangi frekuensi bangkitan kejang dengan mengkonsumsi dosis rendah omega-3 minyak ikan setiap hari. Tim peneliti di University of California-Los Angeles (UCLA) School of Medicine, mengatakan temuan mereka dapat sangat berguna bagi pasien epilepsi yang tidak menanggapi pengobatan

    10) skizofrenia dan gangguan psikosis
    Penelitian telah mengungkapkan omega-3 asam lemak yang ditemukan dalam minyak ikan mungkin efektif untuk mengurangi risiko psikosis. Studi yang dipublikasikan dalam komunikasi alam, rincian terhadap intervensi selama 12 minggu dengan omega-3 suplemen secara substansial mengurangi risiko jangka panjang mengembangkan gangguan psikotik.

    11) manfaat bagi janin
    Konsumsi Omega-3 dapat membantu meningkatkan perkembangan kognitif dan motorik janin. Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam 2008, para ilmuwan dari 'Université Laval Laval ditemukan bahwa konsumsi omega-3 oleh ibu selama tiga bulan terakhir kehamilan meningkatkan pengembangan sensorik, kognitif dan motorik bayinya.


    Penyakit datangnya hanya dari Allah swt, kesembuhan datangnya hanya dari Allah swt.
    Semoga Bermanfaat

    waallahu a'lam bishawab
    • Blogger Comments
    • Facebook Comments

    0 komentar:

    Post a Comment

    Item Reviewed: Minyak Ikan: Manfaat Kesehatan, Fakta dan Penelitian Rating: 5 Reviewed By: Unknown
    Scroll to Top