• Latest News

    Monday, 4 April 2016

    Sakit Punggung: Penyebab, Gejala dan Perawatan

    Sakit Punggung: Penyebab, Gejala dan Perawatan
    Sakit punggung merupakan keluhan yang sangat umum. Menurut Mayo Clinic, sekitar 80% dari semua orang Amerika akan memiliki nyeri punggung setidaknya sekali dalam hidup mereka. Sakit punggung merupakan alasan umum untuk ketidakhadiran kerja dan kunjungan dokter. Meskipun sakit punggung mungkin menyakitkan dan tidak nyaman, hal ini tidak biasanya serius.
    Meskipun sakit punggung dapat mempengaruhi orang-orang dari segala usia, jauh lebih umum di antara orang dewasa berusia antara 35 dan 55 tahun. Para ahli mengatakan bahwa sakit punggung dikaitkan dengan cara tulang, otot-otot dan ligamen di punggung kita bekerja bersama-sama. Rasa sakit di punggung dapat dihubungkan ke tulang tulang lumbal, cakram antara vertebra, ligamen di tulang belakang, sumsum tulang belakang dan saraf, otot-otot punggung bawah, perut dan organ panggul, dan kulit di sekitar daerah lumbal.


    Faktor-faktor risiko
    Faktor risiko adalah sesuatu yang meningkatkan kemungkinan mengembangnya kondisi atau penyakit. Sebagai contoh, obesitas secara signifikan meningkatkan risiko mengembangkan diabetes tipe 2. Oleh karena itu, obesitas adalah faktor risiko untuk diabetes tipe 2.

    Berikut faktor-faktor dikaitkan dengan risiko lebih tinggi mengembangnya nyeri punggung :
    • Pekerjaan, mental stres
    • Kehamilan - wanita hamil jauh lebih mungkin untuk mendapati sakit punggung
    • Gaya hidup
    • Umur - orang dewasa lebih rentan daripada orang dewasa muda atau anak-anak
    • Kecemasan
    • Depresi
    • Gender - sakit punggung lebih umum di kalangan perempuan daripada laki-laki
    • Obesitas/kegemukan
    • Rokok
    • Latihan fisik yang berat (terutama jika tidak dilakukan dengan benar)
    • Kerja fisik yang berat.

    Tanda dan gejala sakit punggung
    Gejala sakit punggung yang utama adalah, seperti namanya, sakit atau nyeri di mana saja di bagian belakang, dan kadang-kadang semua jalan ke pantat dan kaki. Dalam kebanyakan kasus tanda dan gejala tersebut dapat hilang sendiri dalam waktu singkat.

    Jika salah satu tanda-tanda atau gejala berikut menyertai sakit punggung, disarankan Anda harus menghubungi dokter :
    • Suhu tinggi (demam)
    • Peradangan (pembengkakan) pada bagian belakang
    • Terus-menerus sakit punggung - berbaring atau beristirahat tidak dapat membantu
    • Sakit di kaki
    • Sakit mencapai di bawah lutut
    • Cedera, pukulan, atau trauma punggung
    • Inkontinensia uriner - Anda kencing tidak sengaja (bahkan sejumlah kecil)
    • Kesulitan buang air kecil - melewati urin sulit
    • Inkontinensia tinja - Anda kehilangan kendali usus Anda (poop Anda tidak sengaja)
    • Mati rasa di sekitar alat kelamin
    • Mati rasa di sekitar anus
    • Mati rasa di sekitar bokong.
    Menurut National Health Service (NHS), UK, berikut kelompok orang yang harus mencari nasihat medis jika mereka mengalami sakit punggung:
    • Orang-orang yang berusia kurang dari 20 dan lebih dari 55 tahun
    • Pasien yang telah mengkonsumsi steroid selama beberapa bulan
    • Pasien dengan kanker
    • Pasien dengan sistem kekebalan rendah.

    Penyebab sakit punggung 
    Manusia terdiri dari struktur yang kompleks dari otot, ligamen, tendon, vetebra dan segmen tulang belakang yang empuk dengan tulang-tulang rawan. Jika terjadi masalah dengan salah satu komponen ini dapat menyebabkan sakit punggung. Dalam beberapa kasus sakit punggung, penyebabnya belum pernah ditemukan dengan jelas.

    Sakit Punggung: Penyebab, Gejala dan Perawatan

    Tekanan/ketegangan adalah penyebab paling umum nyeri punggung:
    • Otot-otot tegang
    • Ligamen tegang
    • Mengangkat sesuatu yang tidak semestinya
    • Mengangkat sesuatu yang terlalu berat
    • Hasil gerakan tiba-tiba dan canggung
    • Kejang otot.

    Masalah struktural - masalah struktural berikut juga dapat menyebabkan sakit punggung:
    Piringan sendi tulang belakang pecah - setiap vertebra pada tulang belakang kami adalah berbantalkan seperti cakram/piringan sendi. Jika piringan tsb pecah akan lebih banyak tekanan pada saraf, menghasilkan rasa sakit di punggung.

    Piringan sendi yang menggembung - dalam banyak cara yang sama seperti piringan sendi yang pecah, piringan sendi yang menggembung juga dapat mengakibatkan lebih banyak tekanan pada saraf.

    Linu pinggul - rasa sakit yang tajam dan penembakan yang bergerak melalui pantat dan di bagian belakang kaki, disebabkan oleh hernia atau penekanan pada saraf.

    Arthritis - penderita Osteoartritis sering mengalami masalah dengan sendi di pinggul, punggung, lutut, dan tangan. Dalam beberapa kasus stenosis tulang belakang dapat mengembangkan - ruang di sekitar sehingga sumsum menyempit.

    Kelengkungan tulang belakang yang abnormal

    Osteoporosis - tulang, termasuk vertebra pada tulang belakang menjadi rapuh dan berpori, membuat fraktur kompresi terjadi lebih mungkin.


    Berikut adalah beberapa penyebab sakit punggung:
    • Sindrom cauda equina - cauda equine adalah seikat akar syaraf spinal yang timbul dari ujung bawah sumsum tulang belakang. Orang dengan sindrom cauda merasa ngilu di punggung dan pinggul bagian atas, serta analgesia (kurangnya rasa/mati rasa) di pinggul, alat kelamin dan paha. Kadang-kadang ada gangguan fungsi usus dan kandung kemih.
    • Kanker tulang belakang - sebuah tumor yang terletak di tulang belakang dapat menekan saraf, menghasilkan rasa sakit di belakang.
    • Infeksi tulang belakang - jika pasien memiliki suhu tinggi tubuh (demam) serta daerah hangat yang lembut pada bagian belakang, itu dapat disebabkan oleh infeksi tulang belakang.
    • Infeksi lain - penyakit radang panggul (perempuan), infeksi kandung kemih atau ginjal.
    • Gangguan tidur - individu dengan gangguan tidur lebih cenderung mengalami sakit punggung, dibandingkan dengan orang lain.
    • Herpes zoster - infeksi yang dapat mempengaruhi saraf.
    • Kasur yang buruk - jika kasur tidak mendukung bagian-bagian tertentu dari tubuh dan menjaga tulang belakang lurus, ada risiko lebih besar terkena sakit punggung.

    Kegiatan sehari-hari atau sikap tubuh yang buruk.
    Sakit punggung juga dapat menjadi hasil dari beberapa kegiatan sehari-hari atau sikap tubuh yang buruk. Contoh termasuk:

    Sakit Punggung: Penyebab, Gejala dan Perawatan
    • Membungkuk
    • Mendorong sesuatu
    • Menarik sesuatu
    • Membawa sesuatu
    • Mengangkat sesuatu
    • Berdiri untuk waktu yang lama
    • Membengkokkan tulang belakang untuk waktu yang lama
    • Ketegangan otot
    • Over peregangan
    • Duduk di posisi membungkuk untuk waktu yang lama (misalnya ketika mengemudi)


    Mendiagnosis sakit punggung
    • Sinar-x dapat menunjukkan jajaran dari tulang dan apakah pasien memiliki arthritis atau patah tulang. Sinar-x tidak ideal untuk mendeteksi masalah dengan otot, tulang, syaraf atau cakram/piringan sendi.
    • MRI atau CT scan - ini baik untuk mengungkapkan hernia pada cakram/piringan sendi atau masalah dengan jaringan, tendon, saraf, ligamen, pembuluh darah, otot dan tulang.
    • Scan tulang - dapat digunakan untuk mendeteksi tumor tulang atau fraktur kompresi yang disebabkan oleh rapuh tulang (osteoporosis). Pasien menerima suntikan tracer (zat radioaktif) ke dalam vena. Perunut mengumpulkan di tulang dan membantu dokter untuk mendeteksi masalah tulang dengan bantuan kamera khusus.
    • Elektromiografi atau EMG - impuls listrik yang dihasilkan oleh saraf dalam menanggapi otot diukur. Studi ini dapat mengkonfirmasi kompresi saraf yang mungkin terjadi dengan hernia cakram/piringan sendi atau stenosis tulang belakang (penyempitan saluran tulang belakang).

    Perawatan untuk sakit punggung
    Dalam sebagian besar kasus sakit punggung dapat sembuh sendiri tanpa bantuan medis - hanya dengan perhatian dan perawatan di rumah. Rasa sakit dapat biasanya diatasi dengan OTC (over-the-counter, tidak ada resep diperlukan) obat penghilang rasa sakit. Istirahat sangat membantu, tetapi tidak diharuskan istirahat lebih dari beberapa hari terlalu banyak istirahat benar-benar dapat menjadi kontraproduktif.

    Sakit punggung biasanya dibedakan menjadi dua jenis:
    • Akut - sakit punggung datang tiba-tiba dan berlangsung selama maksimum tiga bulan.
    • Kronis - rasa sakit secara bertahap berkembang selama periode lebih lama, berlangsung selama lebih dari tiga bulan, dan menyebabkan masalah jangka panjang.
    Menyuntikkan sel untuk meregenerasi cakram tulang belakang - ilmuwan dari Duke University, North Carolina, mengembangkan biomaterials baru yang dapat memberikan suntikan sel kombinasi nukleus pulposus, efektif menghilangkan sakit yang disebabkan oleh penyakit degeneratif piringan sendi/cakram.


    Jika rumah perawatan tidak memberikan hasil yang diinginkan, dokter mungkin merekomendasikan hal berikut:
    • Obat sakit punggung yang merespon dengan baik untuk obat penghilang rasa sakit mungkin memerlukan resep NSAID (non steroid anti-inflamasi). Tetapi mereka memerlukan pengawasan yang ketat oleh dokter jika mengalami gangguan pada pencernaan.
    • Beberapa antidepresan trisiklik, seperti amitriptyline, telah ditunjukkan untuk mengurangi gejala nyeri punggung, terlepas dari apakah pasien memiliki depresi.
    • Kortison suntikan - jika terapi yang disebutkan di atas tidak cukup efektif, atau jika rasa sakit mencapai ke kaki pasien, kortison akan disuntikkan ke dalam ruang epidural (ruang di sekitar sumsum tulang belakang). Kortison adalah obat anti-inflamasi; ini membantu mengurangi peradangan di sekitar akar saraf. Menurut The Mayo Clinic, efek menghilangkan rasa sakit akan berkurang setelah kurang dari enam minggu.


    Penyakit datangnya hanya dari Allah swt, kesembuhan datangnya hanya dari Allah swt.
    Semoga Bermanfaat

    waallahu a'lam bishawab
    • Blogger Comments
    • Facebook Comments

    2 komentar:

    Item Reviewed: Sakit Punggung: Penyebab, Gejala dan Perawatan Rating: 5 Reviewed By: Catatan Perawat
    Scroll to Top